Tidak ada keraguan bahwa industri suplemen herbal sedang menikmati popularitas yang belum pernah terlihat sebelumnya dalam sejarahnya. Validasi ilmiah dari banyak herbal, akses mudah, lebih banyak pilihan dan peningkatan kesadaran kesehatan herbal mengarahkan lebih banyak konsumen untuk memilih suplemen herbal sebagai pilihan pertama mereka untuk perawatan kesehatan diri. Tetapi apakah suplemen herbal benar-benar lebih baik daripada rekan sintetisnya?

Ilmu Dibalik Suplemen Herbal
Berabad-abad sebelum manusia mulai memproduksi obat-obatan sintetis, ia telah menemukan penggunaan tanaman obat. Melalui penggunaan tanaman herbal ia mengembangkan sistem pengobatan alami yang efektif Minyak Kesehatan bekerja untuk meringankan banyak penyakitnya. Para ilmuwan juga sekarang menegaskan kembali nilai obat dari tanaman ini melalui penelitian yang cermat dan uji klinis. Tanaman tertentu memberikan nilai kesehatan karena mengandung fitokimia, sering disebut sebagai fitonutrien. Fitokimia adalah senyawa kimia dalam tanaman yang memiliki sifat obat. Mereka dapat digunakan sebagai anti-inflamasi, antioksidan, anti-virus, anti-bakteri, untuk mendukung sistem kekebalan tubuh dan meningkatkan fungsi perbaikan sel. Mereka juga sedang dipelajari untuk peran mereka dalam mengobati penyakit tertentu. Contoh fitokimia:

 

  • Aloin, glukomanan, asam salisilat dalam lidah buaya memiliki sifat antiseptik dan dapat digunakan untuk mendukung kesehatan pencernaan secara efektif.
  • Polifenol (sejenis fitokimia) dalam teh hijau adalah antioksidan kuat. Penelitian ilmiah sangat menyarankan antioksidan ini berperan dalam kesehatan kulit, terutama dalam melindungi kulit terhadap UVA dan minyak kutus kutus UVB. Sejumlah manfaat kesehatan lainnya dikaitkan dengan polifenol teh hijau.
  • Resveratrol, fitosterol (minyak tumbuhan) yang ditemukan dalam anggur merah, sedang dipelajari untuk perannya dalam nutrisi membantu kemampuan tubuh untuk menjaga kadar kolesterol yang sehat.
  • Kakao murni mengandung epikatekin tingkat tinggi dan penting untuk mendukung kesehatan jantung dan sirkulasi darah yang baik. Kakao murni diketahui memiliki nilai antioksidan tertinggi.
  • St. John’s wort mengandung flavonoid dan asam fenolik dan secara tradisional digunakan untuk depresi.
  • Glikosida dan terpenoid yang ditemukan di Gingko biloba secara nutrisi membantu meningkatkan memori kognitif, dan digunakan dalam nootropik tertentu.

 

Ada lebih banyak bukti ilmiah yang tersedia sekarang untuk menguatkan nilai obat herbal daripada sebelumnya, itulah sebabnya suplemen herbal mendapatkan kepercayaan konsumen dalam hal keamanan dan efektivitas.

Mengapa Suplemen Herbal Lebih Baik daripada Suplemen Sintetis

 

  • Suplemen herbal lebih bio-tersedia Masalah utama dengan banyak suplemen nutrisi sintetis adalah bioavailabilitas mereka. Hanya sekitar 30-50% nutrisi dalam suplemen sintetik yang benar-benar dapat diserap oleh tubuh. Sisanya menjadi limbah. Sebaliknya, suplemen herbal jauh lebih bio-tersedia untuk tubuh.
  • Herbal cenderung memiliki efek samping yang lebih sedikit daripada rekan sintetisnya Manfaat tambahan herbal adalah bahwa mereka cenderung memiliki lebih sedikit efek samping yang sering disertai dengan penggunaan obat atau suplemen sintetis. Statistik menunjukkan bahwa rata-rata, ada 106.000 kematian setiap tahun karena obat resep1, sementara hanya 12 oleh penggunaan suplemen herbal, sebagian besar terkait dengan penyalahgunaan suplemen herbal atau keadaan yang tidak biasa.
  • Suplemen herbal yang baik tidak mengandung bahan kimia Dikatakan bahwa rata-rata orang Amerika dapat mengkonsumsi kira-kira 10 lbs. bahan kimia makanan setahun dari berbagai sumber! Satu sumber, meskipun sumbernya kecil, adalah suplemen sintetis. Banyak suplemen sintetis menggunakan aditif, alergen makanan, pewarna buatan, zat pengikat, zat pelapis dan penyedap, yang merupakan bahan kimia dan dapat menyebabkan alergi. Banyak dari mereka menggunakan lak sebagai agen pelapis. Penggunaan lak tidak sehat karena dapat meninggalkan residu di saluran pencernaan. Sebaliknya, suplemen herbal yang baik tidak mengandung bahan kimia.
  • Banyak suplemen herbal mengandung sumber nutrisi makanan alami. Tubuh kita dibuat untuk mendapatkan nutrisi dari sumber alami. Nutrisi, dalam bentuk alaminya dalam makanan, ditemukan dengan nutrisi lain dan semuanya bekerja secara sinergis untuk memberikan nutrisi yang maksimal. Sebaliknya, suplemen sintetis menyediakan nutrisi secara terpisah. Tubuh Anda mungkin tidak dapat mengenali atau memanfaatkan sepenuhnya nutrisi yang terisolasi.. Misalnya, suplemen sintetis mungkin hanya mengandung beta-carotone (antioksidan) yang merupakan salah satu caretenoid dalam kelompok caretenoids. Sebaliknya, bubuk wortel mengandung seluruh kelompok karotenoid, yang semuanya diperlukan untuk memberikan manfaat kesehatan bagi tubuh. Oleh karena itu, dalam banyak kasus suplemen herbal adalah pilihan yang lebih baik dalam hal mendapatkan nutrisi paling banyak dari suplemen Anda.
  • Suplemen herbal setara dengan obat farmasi tertentu Dengan lebih banyak bukti dari penelitian ilmiah yang mendukung sifat obatnya, banyak herbal yang tersedia di pasar kita saat ini dianggap setara dengan rekan sintetisnya dalam hal efektivitasnya. Aspirin sebenarnya berasal dari kulit pohon willow. Obat Taxol yang digunakan dalam pengobatan kanker berasal dari pohon yew Pasifik. Salicin dari willow putih digunakan sebagai anti-inflamasi. Resveratrol, khususnya, sedang dipelajari untuk potensinya dalam menggantikan obat statin dalam merawat pasien dengan kadar kolesterol tinggi. Bahkan Bayers, sebuah perusahaan farmasi besar telah memperkenalkan One-A-Day Cholesterol Plus yang mengandung fitosterol untuk membantu menjaga kesehatan jantung.

 

Suplemen herbal menjadi pilihan yang disukai banyak orang dan mungkin tidak lagi dikenal sebagai pengobatan “alternatif”! Suplemen herbal digunakan saat ini oleh orang-orang yang peduli dengan kesehatan mereka dan ingin meningkatkan peluang mereka untuk mempertahankan gaya hidup sehat dan aktif selama bertahun-tahun yang akan datang. Selalu konsultasikan dengan dokter Anda sebelum mengonsumsi suplemen herbal.

Mengapa Suplemen Herbal Menjadi Pilihan yang Semakin Diinginkan?

Post navigation


Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *